Rabu, 19 Januari 2011

Makalah apendisitis

 
BAB I
PENDAHULUAN

    1. Latar Belakang
Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira-kira 10 cm (kisaran 3-15 cm), dan berpangkal di sekum. Lumennya sempit di bagian proksimal dan melebar di bagian distal. Namun demikian, pada bayi, apendiks berbentuk berbentuk kerucut, lebar pada pangkalnya dan menyempit ke arah ujungnya. Keadaan ini mungkin menjadi sebab rendahnya insiden apendisitis pada usia itu.
Apendisitis adalah suatu radang yang timbul secara mendadak pada apendiks dan merupakan salah satu kasus akut abdomen yang paling sering ditemui. Apendiks disebut juga umbai cacing. Apendisitis sering disalah artikan dengan istilah usus buntu, karena usus buntu sebenarnya adalah caecum. Apendisitis akut merupakan radang bakteri yang dicetuskan berbagai faktor. Diantaranya hyperplasia jaringan limfe, fekalith, tumor apendiks dan cacing ascaris dapat juga menimbulkan penyumbatan. Apendisitis kronik disebabkan fibrosis menyeluruh dinding apendiks, adanya jaringan parut dan ulkus lama di mukosa, dan infiltrasi sel inflamasi kronik.
Insiden apendisitis akut lebih tinggi pada negara maju daripada negara berkembang. Namun dalam tiga sampai empat dasawarsa terakhir menurun secara bermakna, yaitu 100 kasus tiap 100.000 populasi menjadi 52 tiap 100.000 populasi. Kejadian ini mungkin disebabkan perubahan pola makan, yaitu negara berkembang berubah menjadi makanan kurang serat. Menurut data epidemologi apendisitis akut jarang terjadi pada balita, meningkat pada pubertas, dan mencapai puncaknya pada saat remaja dan awal 20-an, sedangkan angka ini menurun pada menjelang dewasa. Insiden apendisitis sama banyaknya antara wanita dan laki-laki pada masa prapuber, sedangkan pada masa remaja dan dewasa muda rationya menjadi 3:2, kemudian angka yang tinggi ini menurun pada pria.
Dalam makalah ini penulis akan membahas tentang asuhan keperawatan pada pasien dengan penyakit apendisitis untuk memudahkan kita sebagai calon perawat dalam merawat pasien dengan penyakit apendisitis.




    1. Tujuan
      1. Tujuan Umum
Tujuan umum dari pembuatan makalah ini adalah diperoleh gambaran secara teoritis dalam merawat pasien dengan apendisitis.
      1. Tujuan Khusus
Tujuan khusus dari pembuatan makalah ini adalah:
  1. Mampu menguasai konsep teori penyakit apendisitis.
  2. Mampu mengidentifikasi data-data yang perlu dikaji pada klien dengan apendisitis.
  3. Mampu mengidentifikasi masalah keperawatan yang muncul pada klien dengan apendisitis.
  4. Mampu menyusun rencana tindakan keperawatan klien dengan apendisitis.
  5. Mampu melaksanakan tindakan keperawatan pada klien dengan apendisitis.
  6. Mampu melakukan evaluasi atas tindakan yang telah dilakukan apendisitis.
  7. Mampu mendokumentasikan asuhan keperawatan klien dengan apendisitis.


























BAB II
KONSEP DASAR

2.1 Pengertian
Apendiks adalah organ tambahan kecil yang menyerupai jari, melekat pada sekum
tepat dibawah katup ileocecal (Brunner dan Sudarth, 2002).
Appendisitis adalah suatu peradangan pada appendiks yang berbentuk cacing, yang
berlokasi dekat katup ileocecal (Long, Barbara C, 1996).
Apendisitis adalah peradangan dari appendiks vermiformis, dan merupakan penyebab abdomen akut yang paling sering (Arif Mansjoer dkk, 2000).
Apendisitis adalah kondisi dimana infeksi terjadi di umbai cacing. Dalam kasus ringan dapat sembuh tanpa perawatan, tetapi banyak kasus memerlukan laparotomi dengan penyingkiran umbai cacing yang terinfeksi. Bila tidak terawat, angka kematian cukup tinggi, dikarenakan oleh peritonitis dan shock ketika umbai cacing yang terinfeksi hancur (Anonim, 2007).

2.2 Anatomi Fisiologi
2.2.1 Anatomi
Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira-kira 10 cm (kisaran 3-15 cm), dan berpangkal di sekum. Lumennya sempit di bagian proksimal dan melebar di bagian distal. Namun demikian, pada bayi, apendiks berbentuk berbentuk kerucut, lebar pada pangkalnya dan menyempit ke arah ujungnya. Keadaan ini mungkin menjadi sebab rendahnya insiden apendisitis pada usia itu. Pada 65% kasus, apendiks terletak intraperitoneal. Kedudukan itu memungkinkan apendiks bergerak dan ruang geraknya bergantung pada panjang mesoapendiks penggantungnya.
Pada kasus selebihnya, apendiks terletak retroperitoneal, yaitu di belakang sekum, di belakang kolon assendens, atau di tepi lateral kolon assendens. Gejala klinis apendisitis ditentukan oleh letak apendiks.
Persarafan parasimpatis berasal dari cabang n.vagus yang mengikuti a.mesenterika superior dan a.apendikularis, sedangkan persarafan simpatis berasal dari n.torakalis X. Oleh karena itu, nyeri visceral pada apendisitis bermula di sekitar umbilikus.
Perdarahan apendiks berasal dari a.apendikularis yang merupakan arteri tanpa kolateral. Jika arteri ini tersumbat, misalnya karena thrombosis pada infeksi, apendiks akan mengalami gangren.
Anatomi lokasi apendiks:
2.2.2 Fisiologi
Apendiks menghasilkan lendir 1-2 ml per hari. Lendir itu normalnya dicurahkan ke dalam lumen dan selanjutnya mengalir ke sekum. Hambatan aliran lender di muara apendiks tampaknya berperan pada pathogenesis apendisitis.
Immunoglobulin sekretoar yang dihasilkan oleh GALT (Gut Associated Lymphoid Tissue) yang terdapat di sepanjang saluran cerna termasuk apendiks., ialah IgA. Immunoglobulin itu sangat efektif sebagai pelindung terhadap infeksi. Namun demikian, pengangkatan apendiks tidak memengaruhi system imun tubuh karena jumlah jaringan limfe di sini kecil sekali jika dibandingkan dengan jumlahnya di saluran cerna dan di seluruh tubuh.

2.3 Epidemologi
Ada beberapa fakta-fakta dalam buku ilmiah bahwa pada tahun 1500-an para ahli mengakui adanya hubungan yang sebenarnya dengan inflamasi yang membahayakan dari daerah sekum yang disebut “pertyphilitist”. Meskipun dilaporkan keberhasilan apendiktomi pertama pada tahun 1776, pada 1886 baru Reginal Flitz yang membantu membuat aturan bedah dalam pengangkatan apendiks yang meradang sebagai pengobatan, yang sebelumnya dianggap fatal. Pada tahun 1889, Charles McBurney mengenalkan laporan lama sebelum New York Surgical Society mengemukakan akan pentingnya operasi apendisitis akut dini serta kelembapan titik maksimum dari perut yang ditentukan dengan menekan satu-tiga jari di garis yang menghubungkan antara spina iliaca anterior superior dengan umbilicus. Lima tahun kemudian ia menemukan pemisahan otot dengan pemotongan yang kini dikenal dengan namanya.

    1. Klasifikasi
Apendisitis terbagi menjadi 2, yaitu:
    1. Apendisitis akut, dibagi atas:
  1. Apendisitis akut fokalis atau segmentalis, yaitu setelah sembuh akan timbul striktur lokal.
  2. Appendisitis purulenta difusi, yaitu sudah bertumpuk nanah.
    1. Apendisitis kronis, dibagi atas:
  1. Apendisitis kronis fokalis atau parsial, yaitu setelah sembuh akan timbul striktur lokal.
  2. Apendisitis kronis obliteritiva, yaitu appendiks miring, biasanya ditemukan pada usia tua.

    1. Etiologi
Apendisitis akut dapat disebabkan oleh beberapa sebab terjadinya proses radang bakteria yang dicetuskan oleh beberapa faktor pencetus diantaranya hiperplasia jaringan limfe, fekalith, tumor apendiks, dan cacing askaris yang menyumbat. Ulserasi mukosa merupakan tahap awal dari kebanyakan penyakit ini. namun ada beberapa faktor yang mempermudah terjadinya radang apendiks, diantaranya:
        1. Faktor sumbatan
Faktor obstruksi merupakan faktor terpenting terjadinya apendisitis (90%) yang diikuti oleh infeksi. Sekitar 60% obstruksi disebabkan oleh hiperplasia jaringan limfoid sub mukosa, 35% karena stasis fekal, 4% karena benda asing dan sebab lainnya 1% diantaranya sumbatan oleh parasit dan cacing. Obsrtruksi yang disebabkan oleh fekalith dapat ditemui pada bermacam-macam apendisitis akut diantaranya; fekalith ditemukan 40% pada kasus apendisitis kasus sederhana, 65% pada kasus apendisitis akut ganggrenosa tanpa ruptur dan 90% pada kasus apendisitis akut dengan ruptur.
        1. Faktor Bakteri
Infeksi enterogen merupakan faktor patogenesis primer pada apendisitis akut. Adanya fekolith dalam lumen apendiks yang telah terinfeksi memperburuk dan memperberat infeksi, karena terjadi peningkatan stagnasi feses dalam lumen apendiks, pada kultur didapatkan terbanyak ditemukan adalah kombinasi antara Bacteriodes fragililis dan E.coli, lalu Splanchicus, lacto-bacilus, Pseudomonas, Bacteriodes splanicus. Sedangkan kuman yang menyebabkan perforasi adalah kuman anaerob sebesar 96% dan aerob<10%.
        1. Kecenderungan familiar
Hal ini dihubungkan dengan tedapatnya malformasi yang herediter dari organ, apendiks yang terlalu panjang, vaskularisasi yang tidak baik dan letaknya yang mudah terjadi apendisitis. Hal ini juga dihubungkan dengan kebiasaan makanan dalam keluarga terutama dengan diet rendah serat dapat memudahkan terjadinya fekalith dan mengakibatkan obstruksi lumen.
        1. Faktor ras dan diet
Faktor ras berhubungan dengan kebiasaan dan pola makanan sehari-hari. Bangsa kulit putih yang dulunya pola makan rendah serat mempunyai risiko lebih tinggi dari Negara yang pola makannya banyak serat. Namun saat sekarang, kejadiannya terbalik. Bangsa kulit putih telah merubah pola makan mereka ke pola makan tinggi serat. Justru Negara berkembang yang dulunya memiliki tinggi serat kini beralih ke pola makan rendah serat, memiliki risiko apendisitis yang lebih tinggi.
        1. Faktor infeksi saluran pernapasan
Setelah mendapat penyakit saluran pernapasan akut terutama epidemi influenza dan pneumonitis, jumlah kasus apendisitis ini meningkat. Namun, hati-hati karena penyakit infeksi saluran pernapasan dapat menimbulkan seperti gejala permulaan apendisitis.

    1. Patogenesis
Apendisitis vermiformis merupakan sisa apeks sekum yang pada manusia fungsinya tidak diketahui. Apendiks merupakan tabung panjang, sempit (sekitar 6 sampai 9 cm). Pada apendiks ini terdapat arteria apendikularis yang merupakan end-artery.
Pada posisinya yang normal, apendiks terletak pada dinding abdomen di bawah titik Mc Burney. Titik Mc Burney dicari dengan menarik garis dari spina iliaka superior kanan ke umbilicus. Titik tengah garis ini merupakan tempat pangkal apendiks.
Apendisitis merupakan suatu peradangan apendiks yang mengenai semua lapisan dinding organ tersebut. Tanda patogenetik primer diduga karena obstruksi lumen, biasanya oleh fekalith (feses keras). Pemyumbatan pengeluaran sekret mukus mengakibatkan pembengkakkan, infeksi dan ulserasi. Peningkatan tekanan intraluminal dapat menyebabkan oklusi end-artery apendikularis. Bila keadaan ini dibiarkan berlangsung terus, biasanya mengakibatkan nekrosis, gangren, dan perforasi. Dalam penelitian terakhir telah ditemukan bahwa ulserasi mukusa merupakan langkah awal dari terjadinya apendisitis pada lebih dari separuh kasus, lebih sering daripada sumbatan pada lumen (Silen, 1991). Penyebab ulserasi tidak diketahui, walaupun sampai sekarang telah dipostulasikan bahwa penyebabnya adalah virus.

    1. Patofisiologi
Etiologi
Obstruksi lumen (fekalit, tumor, dan lain-lain)


Mukus yang diproduksi mukosa akan mengalami bendungan


Peningkatan tekanan intra lumen/dinding apendiks

Aliran darah berkurang

Edema dan ulserasi mukosa Apendisitis akut fokal

Terputusnya aliran darah Nyeri epigastrium

Obstruksi vena, edema bertambah
dan bakteri menembus dinding


Peradangan peritonium Apendisitis supuratif akut

Aliran arteri terganggu
Nyeri di daerah kanan

Infark dinding apendiks


Gangren Apendisitis gangrenosa


Dinding apendiks rapuh

Infiltrat Perforasi

Infiltrat apendikularis Apendisitis perforasi

    1. Manifestasi Klinis
Nyeri kuadran bawah terasa dan biasanya disertai oleh demam ringan, mual, muntah dan hilangnya nafsu makan. Nyeri tekan lokal pada titik Mc Burney bila dilakukan tekanan. Nyeri tekan lepas (hasil atau intensifikasi dari nyeri bila tekanan dilepaskan) mungkin dijumpai. Derajat nyeri tekan spasme otot, dan apakah terdapat konstipasi atau diare tidak tergantung pada beratnya infeksi dan lokal apendiks. Bila apendiks melingkar di belakang sekum dan nyeri tekan dapat terasa didaerah lumbar; ujungnya ada pada pelvis, tanda-tanda ini dapat diketahui hanya pada pemeriksaan rektal. Nyeri pada defekasi menunjukkan ujung apendiks berada dekat rektum; nyeri pada saat berkemih menunjukkan bahwa ujung apendiks dekat dengan kandung kemih atau ureter. Adanya kekakuan pada bagian bawah otot rektus kanan dapat terjadi.
Tanda Rovsing dapat timbul dengan melakukan palpasi kuadran bawah kiri, yang secara paradoksial menyebabkan nyeri yang terasa di kuadran kanan bawah. Apabila apendiks telah ruptur, nyeri menjadi lebih menyebar; distensi abdomen terjadi akibat ileus paralitik, dan kondisi pasien memburuk.
Pada pasien lansia, tanda dan gejala apendisitis dapat sangat bervariasi. Tanda-tanda tersebut dapat sangat meragukan, menunjukkan obstruksi usus atau proses penyakit lainnya. Pasien mungkin tidak mengalami gejala sampai ia mengalami ruptur apendiks. Insidens perforasi pada apendiks lebih tinggi pada lansia karena banyak dari pasien-pasien ini mencari bantuan perawatan kesehatan tidak secepat pasien-pasien yang lebih muda.

    1. Komplikasi
Komplikasi utama apendisitis adalah perforasi apendiks, yang dapat berkembang menjadi peritonitis atau abses, insidens perforasi adalah 10% sampai 32%. Insiden lebih tinggi pada anak kecil dan lansia. Perforasi secara umum terjadi 24 jam setelah awitan nyeri. Gejala mencakup demam dengan suhu 37,70C atau lebih tinggi, penampilan toksik, dan nyeri atau nyeri tekan abdomen yang kontinyu.
Komplikasi lain yang sering ditemukan adalah infeksi, perforasi, abses intra abdominal/pelvis, sepsis, syok, dehisensi. Perforasi yang ditemukan baik perforasi bebas maupun perforasi pada apendiks yang telah mengalami pendindingan, sehingga membentuk massa yang terdiri dari kumpulan apendiks, sekum dan keluk usus. Tujuan utama dari pencegahan tersier yaitu mencegah terjadinya komplikasi yang lebih berat seperti komplikasi intra-abdomen. Komplikasi utama adalah infeksi luka dan abses intraperitonium. Bila diperkirakan terjadi perforasi maka abdomen dicuci dengan garam fisiologis atau antibiotik. Pasca appendektomi diperlukan perawatan intensif dan pemberian antibiotik dengan lama terapi disesuaikan dengan besar infeksi intra-abdomen.

    1. Pemeriksaan Penunjang
          1. Laboratorium: terdiri dari pemeriksaan darah lengkap dan test protein reaktif (CRP). Pada pemeriksaan darah lengkap ditemukan jumlah leukosit antara10.000-20.000/ml (leukositosis) dan neutrofil diatas 75%, sedangkan pada CRP ditemukan jumlah serum yang meningkat.
  1. Pemeriksaan darah: Akan didapatkan leukositosis pada kebanyakan kasus appendisitis akut terutama pada kasus dengan komplikasi. Pada appendicular infiltrat, LED akan meningkat.
  2. Pemeriksaan urine: Untuk melihat adanya eritrosit, leukosit dan bakteri di dalam urin. pemeriksaan ini sangat membantu dalam menyingkirkan diagnosis banding seperti infeksi saluran kemih atau batu ginjal yang mempunyai gejala klinis yang hampir sama dengan appendisitis.
          1. Radiologi: terdiri dari pemeriksaan ultrasonografi dan CT-scan. Pada pemeriksaan ultrasonografi ditemukan bagian memanjang pada tempat yang terjadi inflamasi pada apendiks. Sedangkan pada pemeriksaan CT-scan ditemukan bagian yang menyilang dengan apendikalit serta perluasan dari apendiks yang mengalami inflamasi serta adanya pelebaran sekum.
  1. Abdominal X-Ray: Digunakan untuk melihat adanya fecalith sebagai penyebab appendisitis. pemeriksaan ini dilakukan terutama pada anak-anak.
  2. USG: Bila hasil pemeriksaan fisik meragukan, dapat dilakukan pemeriksaan USG, terutama pada wanita, juga bila dicurigai adanya abses. Dengan USG dapat dipakai untuk menyingkirkan diagnosis banding seperti kehamilan ektopik, adnecitis dan sebagainya.
  3. Barium enema: Suatu pemeriksaan X-Ray dengan memasukkan barium ke colon melalui anus. Pemeriksaan ini dapat menunjukkan komplikasi-komplikasi dari appendicitis pada jaringan sekitarnya dan juga untuk menyingkirkan diagnosis banding.
  4. Laparoscopi: Suatu tindakan dengan menggunakan kamera fiberoptic yang dimasukkan dalam abdomen, appendix dapat divisualisasikan secara langsung.Tehnik ini dilakukan di bawah pengaruh anestesi umum. Bila pada saat melakukan tindakan ini didapatkan peradangan pada appendix maka pada saat itu juga dapat langsung dilakukan pengangkatan appendix.

    1. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan pasien dengan apendisitis akut meliputi terapi medis dan terapi bedah. Terapi medis terutama diberikan pada pasien yang tidak mempunyai akses ke pelayanan bedah, dimana pada pasien diberikan antibiotik. Namun sebuah penelitian prospektif menemukan bahwa dapat terjadi apendisitis rekuren dalam beberapa bulan kemudian pada pasien yang diberi terapi medis saja. Selain itu terapi medis juga berguna pada pasien apendisitis yang mempunyai risiko operasi yang tinggi. Namun pada kasus apendisitis perforasi, terapi medis diberikan sebagai terapi awal berupa antibiotik dan drainase melalui CT-scan pada absesnya. The Surgical Infection Society menganjurkan pemberian antibiotik profilaks sebelum pembedahan dengan menggunakan antibiotik spektrum luas kurang dari 24 jam untuk apendisitis non perforasi dan kurang dari 5 jam untuk apendisitis perforasi.
Penggantian cairan dan elektrolit, mengontrol sepsis, antibiotik sistemik adalah pengobatan pertama yang utama pada peritonitis difus termasuk akibat apendisitis dengan perforasi.
              1. Cairan intravena
Cairan yang secara massive ke rongga peritonium harus di ganti segera dengan cairan intravena, jika terbukti terjadi toxix sistemik, atau pasien tua atau kesehatan yang buruk harus dipasang pengukur tekanan vena central. Balance cairan harus diperhatikan. Cairan atau berupa ringer laktat harus di infus secara cepat untuk mengkoreksi hipovolemia dan mengembalikan tekanan darah serta pengeluaran urin pada level yang baik. Darah di berikan bila mengalami anemia dan atau dengan perdarahan secara bersamaan.
              1. Antibiotik
Pemberian antibiotik intraven diberikan untuk antisipasi bakteri patogen, antibiotik initial diberikan termasuk gegerasi ke 3 cephalosporins, ampicillin-sulbaktam dan metronidazol atau klindanisin untuk kuman anaerob. Pemberian antibiotik postops harus di ubeah berdasarkan kulture dan sensitivitas. Antibiotik tetap diberikan sampai pasien tidak demam dengan normal leukosit. Setelah memperbaiki keadaan umum dengan infus, antibiotik serta pemasangan pipa nasogastrik perlu di lakukan pembedahan sebagai terapi definitif dari appendisitis perforasi.
Perlu dilakukan insisi yang panjang supaya mudah dilakukan pencucian rongga peritonium untuk mengangkat material seperti darah, fibrin serta dilusi dari bakteria. Pencucian cukup dengan larutan kristaloid isotonis yang hangat, penambahan antiseptik dan antibiotik untuk irigasi cenderung tidak berguna bahkan malah berbahaya karena menimbulkan adhesive (misal tetrasiklin atau provine iodine), anti biotik yang diberikan secara parenteral dapat mencapai rongga peritonium dalam kadar bakterisid.
Tapi ada juga ahli yang berpendapat bahwa dengan penambahan tetrasiklin 1 mg dalam 1 ml larutan garam dapat mengendalikan sepsis dan bisul residual, pada kadar ini antibiotik bersifat bakterisid terhadap kebanyakan organisme. Walaupun sedikit membuat kerusakan pada permungkaan peritonial tapi tidak ada bukti bahwa menimbulkan resiko perlengketan. Tapi zat lain seperti iodine tidak populer. Setelah pencucian seluruh cairan di rongga peritonium seluruh cairan harus diaspirasi.
Terapi bedah meliputi apendiktomi dan laparoskopik apendiktomi. Apendiktomi terbuka merupakan operasi klasik pengangkatan apendiks. Mencakup Mc Burney, Rocke-Davis atau Fowler-Weir insisi. Dilakukan diseksi melalui oblique eksterna, oblique interna dan transversal untuk membuat suatu muscle spreading atau muscle splitting, setelah masuk ke peritoneum apendiks dikeluarkan ke lapangan operasi, diklem, diligasi dan dipotong. Mukosa yang terkena dicauter untuk mengurangi perdarahan, beberapa orang melakukan inversi pada ujungnya, kemudian sekum dikembalikan ke dalam perut dan insisi ditutup.

Prosedurnya, port placement terdiri dari pertama menempatkan port kamera di daerah umbilikus, kemudian melihat langsung ke dalam melalui 2 buah port yang berukuran 5 mm. Ada beberapa pilihan operasi, pertama apakah 1 port diletakkan di kuadran kanan bawah dan yang lainnya di kuadran kiri bawah atau keduanya diletakkan di kuadran kiri bawah. Sekum dan apendiks kemudian dipindahkan dari lateral ke medial. Berbagai macam metode tersedia untuk pengangkatan apendiks, seperti dectrocauter, endoloops, stapling devices.
Mengenai pemilihan metode tergantung pada ahli bedahnya. Apendiks kemudian diangkat dari abdomen menggunakan sebuah endobag. Laparoskopik apendiktomi mempunyai beberapa keuntungan antara lain bekas operasinya lebih bagus dari segi kosmetik dan mengurangi infeksi pascabedah.

2.12 Asuhan Keperawatan
2.12.1 Pengkajian
  1. Identitas klien
Meliputi nama, umur, jenis kelamin, status perkawinan, agama, suku/bangsa, pendidikan, pekerjaan, pendapatan, alamat, nomor register.
  1. Identitas penanggung riwayat kesehatan sekarang
Meliputi nama, umur, jenis kelamin, status perkawinan, agama, suku/bangsa, pendidikan, pekerjaan, pendapatan, alamat.
  1. Keluhan Utama
Klien akan mendapatkan nyeri di sekitar epigastrium menjalar ke perut kanan bawah. Timbul keluhan nyeri perut kanan bawah mungkin beberapa jam kemudian setelah nyeri di pusat atau di epigastrium dirasakan dalam beberapa waktu lalu. Sifat keluhan nyeri dirasakan terus-menerus, dapat hilang atau timbul nyeri dalam waktu yang lama. Keluhan yang menyertai biasanya klien mengeluh rasa mual dan muntah, panas.
  1. Riwayat kesehatan masa lalu, biasanya berhubungan dengan masalah kesehatan klien sekarang.
  2. Pemeriksaan fisik keadaan umum, meliputi:
          1. Sirkulasi: klien mungkin takikardia.
          2. Respirasi: takipnea, pernapasan dangkal.
          3. Aktivitas/istirahat: malaise.
          4. Eliminasi: konstipasi pada awitan awal, diare kadang-kadang.
          5. Distensi abdomen, nyeri tekan/nyeri lepas, kekakuan, penurunan atau tidak ada bising usus.
          6. Nyeri/kenyamanan: nyeri abdomen sekitar epigastrium dan umbilicus, yang meningkat berat dan terlokalisasi pada titik Mc. Burney (karena berjalan, bersin, batuk, atau napas dalam).
          7. Nyeri pada kuadran kanan bawah karena posisi ekstensi kaki kanan/posisi duduk tegak.
          8. Keamanan: demam, biasanya rendah.
  1. Data psikologis: klien tampak gelisah.
Ada perubahan denyut nadi dan pernapasan, perasaan takut, penampilan yang tidak tenang.
2.12.2 Diagnosa Keperawatan
  1. Risiko tinggi terhadap infeksi b.d tidak adekuatnya pertahanan utama; perforasi/ruptur pada apendiks; peritonitis; pembentukan abses. Prosedur invasif, insisi bedah.
  2. Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d muntah praoperasi, pembatasan pasca operasi (contoh puasa), status hipermetabolik (contoh demam, proses penyembuhan), inflamasi peritoneum dengan cairan asing.
  3. Nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi, adanya insisi bedah.
  4. Perubahan pola napas b.d nyeri akut.
  5. Ansietas b.d kurang informasi mengenai proses penyakit.
  6. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan b.d kurang terpajan/mengingat; salah interpretasi informasi, tidak mengenal sumber informasi.
      1. Intervensi
Dx 1: Risiko tinggi terhadap infeksi b.d tidak adekuatnya pertahanan utama; perforasi/ruptur pada apendiks; peritonitis; pembentukan abses. Prosedur invasif, insisi bedah.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, risiko tinggi infeksi tidak terjadi.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Awasi tanda vital.perhatikan demam, menggigil, berkeringat, perubahan mental,meningkatnya nyeri abdomen.
Rasional: dugaan adanya perluasan infeksi
  1. Lakukan pencucian tangan yang baik dan perawatan luka aseptik. Berikan perawatan paripurna.
Rasional: Menurunkan resiko penyebaran bakteri
  1. Lihat insisi dan balutan. Catat karakteristik drainase luka/drein. Adanya eritema.
Rasional: Memberikan deteksi dini terjadinya proses infeksi dan atau pengawasan penyembuhan peritonitis yang telah ada sebelumnya.
  1. Berikan informasi yang tepat, jujur pada pasien/orang terdekat.
Rasional: Pengetahuan tentang kemajuan situasi memberikan dukungan emosi, membantu menurunkan ansietas.
Kolaborasi:
  1. Ambil contoh drainase bila diindikasikan.
Rasional: Kultur pewarnaan gram dan sensitifitas berguna untuk mengidentifikasi organisme penyebab dan pilihan terapi.
  1. Berikan antibiotik sesuai indikasi.
Rasional: Mungkin diberikan secara profilaktik atau menurunkan jumlah organisme (pada infeksi yang telah ada sebelumnya) untuk menurunkan penyebaran dan pertumbuhan pada rongga abdomen.
  1. Bantu irigasi dan drainase bila diindikasikan.
Rasional: Dapat diperlukan untuk mengalirkan isi abses terlokalisir.


Dx 2: Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d muntah praoperasi, pembatasan pasca operasi (contoh puasa), status hipermetabolik (contoh demam, proses penyembuhan), inflamasi peritoneum dengan cairan asing.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, risiko kekurangan cairan tidak terjadi.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Awasi TD dan nadi.
Rasional: Tanda yang membantu mengidentifikasi fluktuasi volume intravaskuler.
  1. Lihat membran mukosa; kaji turgor kulit dan pengisian kapiler.
Rasional: Indikator keadekuatan sirkulasi perifer dan hidrasi seluler.
  1. Awasi masukan dan haluaran; catat warna urine/konsentrasi, berat jenis.
Rasional: Penurunan haluaran urine pekat dengan peningkatan berat jenis diduga dehidrasi/kebutuhan peningkatan cairan.
  1. Auskultasi bising usus. Catat kelancaran flatus, gerakan usus.
Rasional: Indikator terjadinya peristaltik, kesiapan untuk pemasukan per oral.
  1. Berikan sejumlah kecil minuman jernih bila pemasukan per oral dimulai, dan lanjutkan dengan diet sesuai toleransi.
Rasional: Menurunkan iritasi gaster/muntah untuk meminimalkan kehilangan cairan.
  1. Berikan perawatan mulut sering dengan perhatian khusus pada perlindungan bibir.
Rasional: Dehidrasi mengakibatkan bibir dan mulut kering dan pecah-pecah.
Kolaborasi:
  1. Pertahankan penghisapan gaster/usus.
Rasional: Selang NG biasanya dimasukan pada praoperasi dan dipertahankan pada fase segera pasca operasi untuk dekompresi usus, meningkatkan istirahat usus, mencegah muntah.
  1. Berikan cairan IV dan elektrolit.
Rasional: Peritonium bereaksi terhadap iritasi/infeksi dengan menghasilkan sejumlah besar cairan yang dapat menurunkan volume sirkulasi darah, mengakibatkan hipovolemia. Dehidrasi dan dapat terjadi ketidakseimbangan elektrolit.


Dx 3: Nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi, adanya insisi bedah.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan 5x24 jam, nyeri teratasi.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Kaji nyeri, catat lokasi karakteristik, beratnya (skala 0-10). Selidiki dan laporkan perubahan nyeri dengan tepat.
Rasional: Berguna dalam pengawasan keefektifan obat, kemajuan penyembuhan. Perubahan pada karakteristik nyeri menunjukan terjadinya abses/peritonitis, memerlukan upaya evaluasi medik dan intervensi.
  1. Pertahankan istirahat dengan posisi semifowler.
Rasional: Gravitasi melokalisasi eksudat inflamasi dalam abdomen bawah atau pelvis, menghilangkan tegangan abdomen yang bertambah dengan posisi terlentang.
  1. Dorong ambulasi dini.
Rasional: Meningkatkan normalisasi fungsi organ, contoh merangsang peristaltik dan kelancaran flatus menurunkan ketidaknyamanan abdomen.
  1. Berikan aktivitas hiburan.
Rasional: Fokus perhatian kembali, meningkatkan relaksasi, dan dapat meningkatkan kemampuan koping.
Kolaborasi:
  1. Pertahankan puasa/penghisapan NG pada awal.
Rasional: Menurunkan ketidaknyamanan pada peristaltik usus dini dan iritasi gaster/muntah.
  1. Berikan analgesik sesuai indikasi.
Rasional: Menghilangkan nyeri dan mempermudah kerjasama dengan intervensi terapi lain contoh ambulasi, batuk.
  1. Berikan kantong es pada abdomen.
Rasional: Menghilangkan dan mengurangi nyeri melalui penghilangan rasa ujung saraf. Catatan: Jangan lakukan kompres panas karena dapat menyebabkan kongesti jaringan.


Dx 4: Perubahan pola napas b.d nyeri (akut).
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatn 5x24 jam, pola napsa terpenuhi.
KH: Menunjukkan frekuensi pernapasan yang efektif, menyatakan gejala berkurang, menyatakan factor-faktor penyebab, dan menyatakan cara koping adaptik.
Intervensi:
Mandiri:
              1. Kaji factor-faktor penyebab, seperti:
- Takut
- Nyeri
- Aktivitas / Latihan
              1. Hilangkan atau kurang factor-faktor penyebab.
- Hilangkan penyebab rasa takut sedapat mungkin.
- Yakinkan pasien bahwa tindakan-tindakan akan segera dilakukan agar lebih nyaman.
- Hilangkan pikiran ansietas klien dengan mempertahankan kontak mata dengan anda (atau mungkin dengan orang lain yang dipercaya).
              1. Nyeri
-Dorong melepaskan persepsi nyeri melalui konsentrasi yang lebih efisien pada pernapasan.
              1. Latihan / kegiatan
-Dorong napas dalam perlahan,istirahat sejenak ketika ambulasi saat pertama setelah imobilisasi atau pembedahan.
-Dorong kesadaran mengontrol napas selama latihan (napas perlahan, dalam, pernapasan abdomen.
-Lihat Intoleransi aktifitas untuk intervensi tambahan


Dx 5: Ansietas b.d kurang informasi mengenai proses penyakit.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, ansietas klien teratasi.
KH: Klien dapat mengekspresikan kecemasan secara konstruktif, klien dapat tidur dengan
tenang dan berkomunikasi dengan teman sekamarnya.
Intervensi:
  1. Jelaskan keadaan proses penyebab dan penyakitnya.
Rasional: Dengan penjelasan diharapkan klien dapat mengerti sehingga klien menerima dan beradaptasi dengan baik.
  1. Jelaskan pengaruh psikologis terhadap fisiknya (Penyembuhan penyakit).
Rasional: Pengertian dan pemahamannya yang benar membantu klien berfikir secara konstruktif.
  1. Jelaskan tindakan perawatan yang akan diberikan.
Rasional: Dengan penjelasan benar akan menambah keyakinan atau kepercayaan diri klien.






Dx 6: Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan b.d kurang terpajan/mengingat; salah interpretasi informasi, tidak mengenal sumber informasi.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, pengetahuan klien bertambah.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Kaji ulang pembatasan aktivitas pascaoperasi, contoh mengangkat berat, olahraga, latihan, menyetir.
Rasional: Memberikan informasi pada pasien untuk merencanakan kembali rutinitas biasa tanpa menimbulkan masalah.
  1. Dorong aktivitas sesuai toleransi dengan periode istirahat periodik.
Rasional: Mencegah kelemahan, meningkatkan penyembuhan, perasaan sehat, dan mempermudah kembali ke aktivitas normal.
  1. Anjurkan menggunakan laksatif/pelembek feses ringan bila perlu dan hindari edema.
Rasional: Membantu kembali ke fungsi usus semula; mencegah mengejan saat defekasi.
  1. Diskusikan perawat jahan insisi, termasuk mengganti balutan, pembatasan mandi, dan kembali ke dokter untuk mengangkat jahitan/pengikat.
Rasional: Pemahaman meningkatkan kerja sama dengan program terapi, meningkatkan penyembuhan dan proses perbaikan.
  1. Identifikasi gejala yang memerlukan evaluasi medik, contoh: peningkatan nyeri; edema/eritema luka, adanya drainase, demam.
Rasioanl: Upaya intervensi menurunkan risiko komplikasi serius contoh lambatnya penyembuhan, peritonitis.


      1. Implementasi
Implementasi adalah melaksanakan intervensi/aktivitas yang telah ditentukan. Implementasi merupakan tahap keempat dari proses keperawatan. Pada tahap ini, perawat siap untuk melaksanakan intervensi dan aktivitas-aktivitas yang telah dicatat dalam rencana perawatan pasien. Bentuk implementasi keperawatan, yaitu:
  1. Bentuk perawatan dan pengkajian untuk mengidentifikasi masalah baru atau mempertahankan masalah yang ada.
  2. Pendidikan kesehatan pada pasien untuk membantu menambah pengetahuan tentang kesehatan.
  3. Konseling pasien untuk memutuskan kesehatan pasien.
  4. Konsultasi dengan tenaga profesional kesehatan lainnya sebagai bentuk perawatan holistik.
  5. Bentuk penatalaksanaan secara spesifik atau tindakan untuk memecahkan masalah kesehatan.
  6. Membantu pasien dalam melakukan aktivitas sendiri.


      1. Evaluasi
Evaluasi adalah stadium pada proses keperawatan dimana taraf keberhasilan dalam pencapaian tujuan keperawatan dinilai dan kebutuhan untuk memodifikasi tujuan atau intervensi keperawatan ditetapkan. Evaluasi yang diharapkan pada pasien dengan apendisitis adalah:
                1. Klien dapat mempertahankan keseimbangan cairan dalam tubuh.
                2. Klien dapat terhidar dari bahaya infeksi.
                3. Rasa nyeri akan dapat teratasi.
                4. Klien sudah mendapat informasi tentang perawatan dan pengobatannya.




































BAB III
KASUS

Nn. C, 24 tahun datang ke UGD RS Lekas Sembuh dengan keluhan nyeri di perut seperti ditusuk, pada saat kaki kanan diangkat, skala nyeri bertambah. TD 130/90 mmHg, HR 103x/menit, RR 25x/menit, S 39,2°C. Hb 11,3, Ht 33, leuksosit 18.200, trombosit 268.000, skala nyeri saat ini 8. Pasien telah mendapat paracetamol 3x500 mg, cefriaxon 3x500 mg, dexametason 3x500 mg, dzp 1x5 mg malam. Pasien dianjurkan untuk operasi apendektomi segera.
Pertanyaan:
        1. Buat data tambahan!
        2. Buat analisa data!
        3. Buat 3 diagnosa keperawatan berdasarkan prioritas!
        4. Buat intervensi dan rasional pada masing-masing diagnosa minimal 5!
        5. Buat evaluasi tiap diagnosa keperawatan!
Jawaban:
DS:
  • Klien mengatakan nyeri perut seperti ditusuk.
  • Klien mengatakan pada saat kaki kanan diangkat nyeri bertambah.
DO:
  • TD: 130/90 mmHg
  • HR: 103x/menit
  • RR: 25x/menit
  • S: 39,2°C
  • Hb: 11,3
  • Ht: 33
  • Leukosit: 18.200
  • Trombosit: 268.000
  • Skala nyeri saat ini 8
  • Pasien telah mendapat paracetamol 3x500 mg, ceftriaxon 3x500 mg, dexametason 3x500 mg, Dzp 1x5 mg malam.
  • Pasien dianjurkan untuk operasi apendictomi segera.
Data Tambahan:
  • Eritema.
  • Mual dan muntah.
  • Diare.
  • Neutrofil 75 %.
  • Adanya drainase purulen.
  • Turgor kulit buruk.
  • Membran mukosa kering.
  • Mual & muntah.
  • Distensi abdomen.
  • Pernapasan takipnea.
  • Wajah tampak meringis.
  • Otot tegang
  • Sirkulasi takikardi
  • Klien sering terlihat memegang area abdomennya

Analisa Data

DS+DO
Masalah
Etiologi
DS:
  1. Klien mengatakan nyeri di perut seperti ditusuk.
  2. Pada saat kaki kanan diangkat.
DO:
  1. TTV:
- S: 39,2˚C
- TD: 130/90 mmHg
- HR: 103x/menit
- RR: 25x/menit
  1. Leukosit: 18.200
  2. Skala nyeri 8
  3. Pasien telah mendapat Dexametason 3x500 mg, Ceftriaxon 3x500 mg
DT:
  1. Eritema
  2. Mual dan muntah
  3. Diare
  4. Neutrofil 75 %
  5. Adanya drainase purulen
Risiko perluasan infeksi
Terdapatnya infeksi pada apendiks
DS:
  1. Klien mengatakan nyeri di perut seperti ditusuk.
  2. Pada saat kaki kanan diangkat.
DO:
  1. TTV:
- S: 39,2˚C
- HR: 103x/menit
- RR: 25x/menit
  1. Skala nyeri 8
  2. Pasien telah mendapat Dzp 1x5 mg (malam)
DT:
  1. Distensi abdomen
  2. Pernapasan takipnea
  3. Wajah tampak meringis
  4. Otot tegang
  5. Eritema
  6. Pernapasan takipnea
  7. Sirkulasi takikardi
  8. Klien sering terlihat memegang area abdomennya.
Nyeri (akut)
Distensi jaringan usus oleh inflamasi
DS: -
DO:
  1. TTV:
- S: 39,2˚C
- TD: 130/90 mmHg
- HR: 103x/menit
  1. Ht: 103x/menit
  2. Pasien mendapat paracetamol 3x500 mg
DT:
  1. Turgor kulit buruk
  2. Membran mukosa kering
  3. Mual & muntah

Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan

Status hipermetabolik (demam)


Diagnosa Keperawatan
  1. Risiko perluasan infeksi b.d terdapatnya infeksi pada apendiks.
  2. Nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi.
  3. Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d status hipermetabolik (demam).

Intervensi
Dx 1: Risiko perluasan infeksi b.d terdapatnya infeksi pada apendiks.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam,risiko perluasan infeksi tidak terjadi.
KH: Meningkatkan penyembuhan luka dengan benar; bebas tanda infeksi/inflamasi, drainase purulen, eritema, dan demam.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Awasi tanda vital.perhatikan demam, menggigil, berkeringat, perubahan mental,meningkatnya nyeri abdomen.
Rasional: dugaan adanya perluasan infeksi.
  1. Lakukan pencucian tangan yang baik dan perawatan luka aseptik. Berikan perawatan paripurna.
Rasional: Menurunkan resiko penyebaran bakteri
  1. Lihat insisi dan balutan. Catat karakteristik drainase luka/drein. Adanya eritema.
Rasional: Memberikan deteksi dini terjadinya proses infeksi dan atau pengawasan penyembuhan peritonitis yang telah ada sebelumnya.
  1. Berikan informasi yang tepat, jujur pada pasien/orang terdekat.
Rasional: Pengetahuan tentang kemajuan situasi memberikan dukungan emosi, membantu menurunkan ansietas.
Kolaborasi:
  1. Ambil contoh drainase bila diindikasikan.
Rasional: Kultur pewarnaan gram dan sensitifitas berguna untuk mengidentifikasi organisme penyebab dan pilihan terapi.
  1. Berikan antibiotik sesuai indikasi.
Rasional: Mungkin diberikan secara profilaktik atau menurunkan jumlah organisme (pada infeksi yang telah ada sebelumnya) untuk menurunkan penyebaran dan pertumbuhan pada rongga abdomen.
  1. Bantu irigasi dan drainase bila diindikasikan.
Rasional: Dapat diperlukan untuk mengalirkan isi abses terlokalisir.


Dx 2: Nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi.
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, nyeri teratasi.
KH: Melaporkan nyeri hilang/terkontrol, tampak rileks, mampu tidur/istirahat dengan tepat.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Kaji nyeri, catat lokasi karakteristik, beratnya (skala 0-10). Selidiki dan laporkan perubahan nyeri dengan tepat.
Rasional: Berguna dalam pengawasan keefektifan obat, kemajuan penyembuhan. Perubahan pada karakteristik nyeri menunjukan terjadinya abses/peritonitis, memerlukan upaya evaluasi medik dan intervensi.
  1. Pertahankan istirahat dengan posisi semifowler.
Rasional: Gravitasi melokalisasi eksudat inflamasi dalam abdomen bawah atau pelvis, menghilangkan tegangan abdomen yang bertambah dengan posisi terlentang.
  1. Dorong ambulasi dini.
Rasional: Meningkatkan normalisasi fungsi organ, contoh merangsang peristaltik dan kelancaran flatus menurunkan ketidaknyamanan abdomen.
  1. Berikan aktivitas hiburan.
Rasional: Fokus perhatian kembali, meningkatkan relaksasi, dan dapat meningkatkan kemampuan koping.


Kolaborasi:
  1. Pertahankan puasa/penghisapan NG pada awal.
Rasional: Menurunkan ketidaknyamanan pada peristaltik usus dini dan iritasi gaster/muntah.
  1. Berikan analgesik sesuai indikasi.
Rasional: Menghilangkan nyeri dan mempermudah kerjasama dengan intervensi terapi lain contoh ambulasi, batuk.
  1. Berikan kantong es pada abdomen.
Rasional: Menghilangkan dan mengurangi nyeri melalui penghilangan rasa ujung saraf. Catatan: Jangan lakukan kompres panas karena dapat menyebabkan kongesti jaringan.


Dx 3: Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d status hipermetabolik (demam).
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 5x24 jam, risiko kekurangan cairan tidak terjadi.
KH: Mempertahankan keseimbangan cairan dibuktikan oleh kelembaban membran mukosa, turgor kulit baik, TTV stabil, dan secara individual haluaran urine adekuat.
Intervensi:
Mandiri:
  1. Awasi TD dan nadi.
Rasional: Tanda yang membantu mengidentifikasi fluktuasi volume intravaskuler.
  1. Lihat membran mukosa; kaji turgor kulit dan pengisian kapiler.
Rasional: Indikator keadekuatan sirkulasi perifer dan hidrasi seluler.
  1. Awasi masukan dan haluaran; catat warna urine/konsentrasi, berat jenis.
Rasional: Penurunan haluaran urine pekat dengan peningkatan berat jenis diduga dehidrasi/kebutuhan peningkatan cairan.
  1. Auskultasi bising usus. Catat kelancaran flatus, gerakan usus.
Rasional: Indikator terjadinya peristaltik, kesiapan untuk pemasukan per oral.
  1. Berikan sejumlah kecil minuman jernih bila pemasukan per oral dimulai, dan lanjutkan dengan diet sesuai toleransi.
Rasional: Menurunkan iritasi gaster/muntah untuk meminimalkan kehilangan cairan.
  1. Berikan perawatan mulut sering dengan perhatian khusus pada perlindungan bibir.
Rasional: Dehidrasi mengakibatkan bibir dan mulut kering dan pecah-pecah.
Kolaborasi:
  1. Pertahankan penghisapan gaster/usus.
Rasional: Selang NG biasanya dimasukan pada praoperasi dan dipertahankan pada fase segera pasca operasi untuk dekompresi usus, meningkatkan istirahat usus, mencegah muntah.
  1. Berikan cairan IV dan elektrolit.
Rasional: Peritonium bereaksi terhadap iritasi/infeksi dengan menghasilkan sejumlah besar cairan yang dapat menurunkan volume sirkulasi darah, mengakibatkan hipovolemia. Dehidrasi dan dapat terjadi ketidakseimbangan elektrolit.


Evaluasi
Diagnosa 1:
S: Klien mengatakan nyeri di perut berkurang
O:
TTV:
- S : 37˚C
- TD: 120/80 mmHg
- HR: 85x/menit
- RR: 20x/menit
Leukosit: 6000
Skala nyeri 4
Eritema berkurang
Mual dan muntah berkurang
A: Masalah teratasi sebagian
P: Lanjutkan intervensi 3


Diagnosa 2:
S: Klien mengatakan nyeri di perut berkurang.
O:
TTV:
- S: 37˚C
- HR: 85x/menit
- RR: 20x/menit
Skala nyeri 4
Distensi abdomen berkurang
Wajah tampak lebih segar
A: Masalah teratasi sebagian.
P: Lanjutkan intervensi 1.


Diagnosa 3:
S: -
O:
TTV:
- S: 37˚C
- TD: 120/80 mmHg
- HR: 85x/menit
Ht: 45 x/menit
Turgor kulit baik
Membran mukosa lembab
Mual dan muntah (-)
A: Masalah teratasi
P: Hentikan intervensi

















BAB IV
PEMBAHASAN

Pada kasus Apendisitis secara teori penyebab yang paling umum adalah inflamasi akut pada kuadran bawah kanan rongga abdomen. Penyebab paling umum untuk bedah abdomen darurat (Smeltzer,2001).
Menurut pembahasan dari kelompok didapat data bahwa klien mengalami apendisitis akut. Dengan adanya akut abdomen yang memerlukan pembedahan segera untuk mencegah komplikasi yang lebih buruk.
Dari teori didapatkan diagnosa keperawatan sebagai berikut: Risiko tinggi terhadap infeksi b.d tidak adekuatnya pertahanan utama; perforasi/ruptur pada apendiks; peritonitis; pembentukan abses. Prosedur invasif, insisi bedah, risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d muntah praoperasi, pembatasan pasca operasi (contoh puasa), status hipermetabolik (contoh demam, proses penyembuhan), inflamasi peritoneum dengan cairan asing, dan nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi, adanya insisi bedah.
Dalam kasus didapatkan diagnosa sebagai berikut: Risiko perluasan infeksi b.d terdapatnya infeksi pada apendiks, nyeri (akut) b.d distensi jaringan usus oleh inflamasi, adanya insisi, dan risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b.d status hipermetabolik (contoh demam).
Kelompok mengambil diagnosa pertama resiko perluasan infeksi b.d terdapatnya infeksi pada apendiks karena leukosit klien 18.200 dan masalah harus segera ditangani atau diatasi terlebih dahulu bila dibandingkan dengan diagnosa yang kedua dan ketiga.
Didalam teori maupun kasus didapatkan diagnosa keperawatan yang sama, hal ini terjadi berdasarkan fakta yang muncul di dalam kasus.









BAB V
PENUTUP

    1. Simpulan
Dari pengertian diatas dapat simpulkan bahwa apendiks adalah termasuk ke dalam salah satu organ sistem pencernaan yang terletak tepat dibawah dan melekat pada sekum yang berfungsi sebagai imun. Apendisistis merupakan inflamasi akut pada apendiks yang disebabkan oleh fekalit (massa keras dari feces), tumor atau benda asing di dalam tubuh, namun ulserasi mukosa oleh parasit E. 
Histolytica juga dapat menyebabkan apendisitis. Gaya hidup individu pun dapat menyebabkan terjadinya apendisitis, kebiasaan individu mengkonsumsi makanan rendah serat dapat menyebabkan konstipasi yang akan menyebabkan meningkatnya tekanan intraluminal yang berakibat timbulnya sumbatan fungsional apendiks dan meningkatnya pertumbuhan kuman flora kolon biasa dan terjadilah apendisitis. 

    1. Saran
Dalam menangani usus buntu sebaiknya jangan terlalu banyak makan zat non hidrohenik, seperti cabai-cabaian. Bila sering makan satu cabai, maka zat ini akan awet dalam tubuh sampai meninggal dunia, tidak keluar; kenyang terus; sehingga tidak ada gantian zat. Tetapi bila cabai dibuat sambal dengan seluruh jenis cabai merah, cabai hijau, cabai kuning; cabai hitam dan lain-lain, maka tidak berpengaruh terhadap kesehatan tubuh. Pasca operasi hindari makan makanan yang dapat menyebabkan alergi, konsumsi makanan anti-oksidan (tomat, dan lain-lain.) Hindari konsumsi makanan yang menstimulasi (kopi, alkohol, rokok), dan minum air 6-8 gelas/hari.









DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth. 2001. Keperawatan Medikal Bedah, volume 2. Jakarta: EGC.
Chandrasoma dan Taylor. 2006. Ringkasan Patologi Anatomi, edisi 2. Jakarta: EGC.
Doenges, Marilyn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta: EGC.
Guyton, AC dan Hall. 1997. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, edisi 9 . Jakarta: EGC.
Price dan Wilson. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, edisi 6. Jakarta: EGC.
Rothrock, J.C. (2000), Perencanaan Asuhan Keperawatan Perioperatif. Jakarta: EGC.
Sjamsuhidajat, R. & Jong, W.D. 1997. Buku Ajar Ilmu Bedah, edisi revisi. Jakarta: EGC.
Smeltzer, Suzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah, volume 2. Jakarta: EGC.
Sylvia A Price, Lorraine M. Wilson. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit, edisi 4 buku. Jakarta: EGC.

http://iloveunair.blogspot.com/2010/12/appendicitis-tugas-makalah.html ( diposting pada Rabu, 29-12-2010 pukul 14:45).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar